200x200

اللهم صل على سيدنا محمد وعلى ال سيدنا محمد
  • suatu lakonan sementara

    waktu itu sentiasa dekat

  • Mencari jalan pulang

    "Wahai orang2 beriman, jagalah dirimu; kerana orang yang sesat itu tidak akan membahayakan dirimu apabila kamu telah mendapat petunjuk" (al-Maidah: 105)

  • Sabar

    (3 : 200 ) Sabar dan kuatkan kesabaranmu, dan bersiap siagalah

  • Jangan engkau marah

    La taghdob, be the strongest person on earth

  • Harta tak akan di bawa mati

    Sok sok Mungkar Nakir soal dalam kubur

Rebranding SOLAT?

Sunday, December 27, 2009


“Adik, pergilah berwudhuk.
Kemudian, renunglah biru langit untuk tahu sekecil mana dirimu.
Tarik nafas sedalamnya, hembus dan tiupkan jelaga hitam yang membelenggu kamu. Tinggalkan kenangan duka, kesemuanya di belakangmu.
Akhirnya, barulah menjulang takbir itu.”
- kredit dari Sang Pelangi.


Rebranding Solat?
"Sesungguhnya solat itu mencegah dari perkara keji dan mungkar..." - Al-Quran

5 kali sehari semalam,
sikapku masih jegil juga,
5 kali sehari semalam,
adakah sekadar berdiri, ruku', dan sujud,
Akhlakku, bagaimana engkau?
Niatku, ikhlaskan engkau?
Amalanku, solehkau engkau?
Peribadiku, mukminkah engkau?

Atau bercirikan munafik?
Na'uzubiLlah...
Antara salah satu ciri munafik,
janji tidak dikota...
Lupakah engkau pada janjimu pada-Nya?
Di alam roh dahulu kala, Dia berfirman,
Alastu birobbikum,
Adakah Aku Tuhan kamu,
dan kau menjawab,
YA,BAHKAN!!

Terkotakah janji kau?
Setiap hari, setiap jam, setiap minit..
Setiap ketika..

Wahai Tuhan,
Sia-siakah solat aku selama ini?
Ya ALLAH,
YA GHAFUR,
YA GHANIY,
ilhamkanlah...
perbaikkanlah...
peliharalah...
khusyukkanlah...
cahaya.....
datangilah aku!




Kewajipan Berkhusyu'
- (Petikan Kitab Rahsia Sembahyang dan keutamaannya)
Allah berfirman:

“Dan dirikanlah sembahyang itu kerana mengingatiku.” (Taahaa: 14)

Mematuhi perintah itu adalah wajib dan kelalaian dalam sembahyang bertentangan dengan maksud mengingati Allah. Bagaimana seseorang itu dikatakan mendirikan sembahyang untuk mengingati Tuhan, sedangkan ia lalai dan lena dalam sembahyangnya.



Allah berfirman lagi:
“Dan janganlah kamu termasuk golongan orang-orang yang lalai.” (al-A’raaf: 205)

“Sebenarnya telah menanglah orang-orang Mu’minin yang berkhusyu’ dalam sembahyang mereka.” (al-Mu’minun: 1-2)

Allah telah mengkategorikan khusyu’ dalam sembahyang itu sebagai tingkat yang paling tinggi sekali dari tingkat-tingkat kejayaan. Ini adalah sebagai suatu peringatan kepada orang-orang yang lena dan lalai dalam sembahyangnya, bahawa mereka itu adalah berada paling bawah sekali dari tingkat-tingkat kemenangan dari kejayaan yang dimaksudkan dalam ertikata “al-Falah”.



Sabda Rasulullah s.a.w.:
“Sesungguhnya sembahyang itu adalah ketenangan hati dan kerendahan diri dan permohonan jiwa, dan anda mengangkat kedua belah tanganmu berkata: Ya Tuhanku! Ya Tuhanku! Barangsiapa tiada melakukan serupa itu, maka sembahyangnya tidak sempurna (kurang syarat-syaratnya).”

Sabda lain:
“Barangsiapa yang bersembahyang, padahal sembahyangnya itu tiada dapat mencegahnya dari perbuatan keji dan mungkar, maka orang itu tiada akan bertambah sesuatu dari Allah melainkan jauh daripadaNya.”

Diceritakan suatu peristiwa dari Muslim bin Yasar, bahawasanya pada suatu hari dia bersembahyang di Masjid Basrah, maka dengan tiba-tiba dinding masjid itu runtuh, sekalian orang-orang di pasar (yang berdekatan dengan masjid itu) merasa terkejut kerana kerasnya bunyi keruntuhan itu, akan tetapi Muslim yang sedang mengerjakan sembahyang itu tetap pada tempatnya, menoleh pun tidak. Sesudah sembahyang, apabila dilihatnya orang ramai mengucapkan selamat kepadanya, dia merasa hairan. Katanya: Saya tidak tahu atau rasa dinding itu runtuh.


Berkata Ibnu Abbas: Dua rakaat dalam tafakkur (mengingatkan kebesaran dan kekuasaan Allah Ta’ala) lebih baik daripada beribadat sepanjang malam sedang hatinya lalai.

sumber gambar

muassar,
1115,
kuantan

hati-hati

Saturday, December 26, 2009


bila hati menghadap Tuhan
baruku sedar banyak kelemahan
terasa kerdil berbanding YANG ESA
baruku terfikir betapa agungnya TUHAN


kenapa mudah menangis kerana manusia
kenapa terlampau sukar menangis kerana berdosa
dengan TUHAN
di manakah TUHAN di hati aku
di manakah TUHAN di hati aku
di manakah TUHAN di hati aku

kenapa mudah bersedih dek manusia
lupakah kamu manusia itu makhluk juga
kenapa terlampau sukar bersedih kerana buruk lakumu
dengan TUHAN

tidak malukah kamu
membuat pinjaman tak ternilai banyaknya dengan Tuhan,
nyawa kamu,
nafas kamu,
deria kamu,
immuniti kamu,
sihat kamu,
fikiran kamu,
sahabat kamu,
keluarga kamu,
masa kamu,
bahagia kamu,
makan kamu,
kenderaan kamu,
tempat berteduh kamu,
pengetahuan kamu,
tapi kamu masih tewas pada nafs sendiri.


hati ini perlu sensitif dengan-Nya
perlu sensitif
perlu sensitif
seandainya tiada,
kau perlu malu,
kerana kau memang manusia tidak berhati.



Kem Lepasan SPM - mulakan langkah baru

Sunday, December 13, 2009


...IN THE NAME OF ALLAH, MOST GRACIOUS, MOST MERCIFUL...

ASSALAMUALAIKUM WARAHMATULLAHI WABARAKATUH


Selaku urusetia yang menguruskan bahagian Publisiti dan Hebahan, sukacita saya mengajak pelajar-pelajar lepasan SPM/STPM dan STAM khususnya, ke program "Kem Remaja Unggul (KRISTAL '09)" yang dianjurkan oleh Yayasan Dar Al-Quran, Temerloh. Program ini bertujuan :
  • mendedahkan kepada peserta dunia kampus sebenar
  • sebagai persediaan kepada peserta menghadapi cabaran dan dugaan di universiti
  • membantu peserta memilih universiti yang sesuai dengan kursus pilihan mereka


Dengan bertemakan "MELANGKAH MENUJU MASA DEPAN DENGAN PASTI", program mengajak remaja Islam mengenal IPT ini akan diadakan sepertimana ketetapan berikut :


Tarikh : 18-20 Disember 2009
Tempat : Sekolah Islam Al-Irsyad, Kuantan
Yuran : RM30


Untuk pendaftaran boleh menghubungi


Nazrul, pengarah program ( 014-8403658)

Adibah, S/U program (019-9308783)

Asyraf, Publisiti (014-8408128)

InsyaALLAH, kem ini akan memberi manfaat bagi adik2 lepasan spm. Jadi.. saya sarankan jom ajak kawan2 atau junior join~! X jauh, dekat je tempatnya.

p.s : Iklan diambil copy dan paste dari blog sahabat2

Pluralisme

Saturday, November 28, 2009
4 Fahaman yang diuatakan oleh Us Mujtaba kepada Ali

1. Pluralisme 1 toleransi
2. Pluralisme menegaskan wujudnya hakikat yang satu.
3. Pluralisme melihat hakikat yang satu itu boleh ditanggapi dengan cara yang berbeza.
4. Pluralisme membawa erti hakikat itu terdiri daripada pelbagai unsur dan masing-masing terdapat dalam pelbagai agama.

Petikan dari novel Tuhan Manusia karya Faisal Tehrani

Ada idea?

Akan bersambung...

yang berlaku dalam November 2009

Friday, November 20, 2009
Salam'alaik warahmatuLlah,

Hari ini bertarikh 21 November. Masih tak terlewat kurasa untukku rakamkan dedikasi ini. Dedikasi hari lahir buat semua yang lahir pada bulan ini, bulan yang penuh erti. <:-p
2 Nov - Ude Mariah(smart group)

3 Nov - Dinie (shah)
6 Nov - Muhammad Nur Ramadhan, Kak Mutmainnah
12 Nov - Syamimi (sekolah rendah), Ucu Afifah(smart group)
13 Nov - Marhabsyah (sekuliah rx8), Wawa (Allied)
14 Nov - Atikah Dawam (shah), Kak Jannah (sekuliah rx8)
16 Nov -Amalina Rahmad(shah), Siti Nor Aisyah (sahabat dunia akhirat)
17 Nov-Izzaty Abdullah (sekuliah rx8)
19 Nov -Zarifah (shah- bff insya ALLAH :) ), Kak Thiqah
20 Nov - Fatimah Amirah (ex roomate CFS-allied-sahabat dunia akhirat)
24 Nov - Huda Zambry (Sekuliah rx8)
26 Nov -Syuhada Hj Mat(sahabat dunia akhirat, bilik kita selevel tapi dah macam sebilik, semahallah, seuniversiti, seperjuangan, sehobi, se.. se.. )

Dedikasi

Ketika Abu Yusuf, sahabat Imam Hanifah an-Nu'man berada di sebuah jalan di Syam, datang dengan tiba-tiba seorang lelaki muslim dan berkata, "Wahai Abu Yusuf, nasihatilah saya dengan nasihat yang akan saya jaga terus bahwa itu darimu."

Menangislah Abu Yusuf dan berkata, "Ketahuilah, wahai saudaraku. Adanya pertukaran siang dan malam, dan peredaran keduanya mempercepat kehancuran badanmu, punahnya usiamu dan datangnya ajalmu, maka semestinyalah engkau tidak tenteram, dan tidak tenang sampai kamu tahu di mana tempat tinggal dan kembalimu kelak. Apakah Tuhanmu marah kepadamu kerana kelalaianmu, dan dosa-dosamu atau dengan kasih dan sayangnya ridha kepadamu?

Anak Adam yang lemah! Hari ini engkau adalah mani, esok bangkai yang mati. Jika engkau rela dengan keadaanmu ini, ikutilah perintah, dan engkau kelak akan tahu dan menyesal di saat penyesalan tiada lagi bermanfaat."

Menangislah Abu Yusuf. Menangislah lelaki itu, dan siapa yang bersama mereka semua.

(cerita ni diambil daripada yahoogroup yang aku sertai, ihsan kak idayu:D)

Salam hari lahir buat anak-anak November. Semoga bertambah iman dan amal kita.

13 November 2009
Aku menyambutnya dalam perasaan yang bercampur baur. Sedih mengenangkan hidup 20 tahun yang kurasakan macam sia-sia, takut, dan gembira. Tapi sungguh, ucapan-ucapan dan doa-doa dari semua menyuburkan semangatku. Moga-moga segalanya memberi erti supaya lebih teliti menjalani kehidupan. Kali ini, aku petik beberapa ucapan sahajalah untuk dikongsi..

"selamat pendek umur.." -ayah

"ape perasaan bile birthday?"tanyanya seceria orangnya.
"sedih"
"salah! bersyukurlah pertama sekali! dah sujud syukur belum?" -ainun

"Kalau dulu Sultan Muhammad Al Fateh tawan konstantinople ketika berumur 24 tahun, Salahuddin Ayyubi bebaskan baitulmaqdis umur 21 tahun, apakah yang kita dah buat sebelum ni? Semoga menjadi somebody for Islam" -ucapan ainun tahun lepas.

Doa-doa yang dikirim sangat aku hargai. Walaupun tidak pada pemberian material, hadiah spiritual itulah yang memberi aku daya. Teruskan menembak doa untuk kita! Walaupun bumi lain-lain, tapi doa kita menembus langit yang sama. Turut terharu dengan hadiah dan dedikasi dari kawan-kawan sekelas. Terima kasih, terima kasih. Rezeki hari lahir jatuh bila semua orang dah jadi orang kaya baru hehe.

Berpisah di mata, bersama di hati dan doa
Buat 2 orang sahabat yang akan meninggalkan UIA Kuantan, Kak Sufi dan Kak Munirah salam perpisahan. Kita berjumpa dengan satu kebetulan, kita bersama dengan satu tujuan, dan kita akan terus bersama walaupun jauh di mata. Terima kasih sangat-sangat atas segala tunjuk ajar. Kak Sufi, semoga ada peluang bersua muka semula. Syukran atas barang hikmah 'mesti kuat semangat' tu. Saya akan ingat kata-kata semangat yang akak pernah tanam kat diri saya bulan 3 dulu. He. Kak Munirah, tak sabar nak tunggu kelahiran 'anak sulung' akak. Kenangan bulan 3 tempohari benar-benar mencetuskan akak yang produktif. Tahniah sebab akaklah orang pertama antara kami yang dalam proses lahirkan 'anak' secara zahirnya... Teruskan mengembangkan sayap, kalau panjang rezeki, saya nak lawat akak kt sana nanti. He. Saya akan selalu berada di sini menanti kehadiran anak-anak akak yang seterusnya. Buat sahabat-sahabat lain yang terbang ke bumi anbiya dan keluar uia, selamat maju jaya sehingga ke akhirnya. Ukhuwah takkan putus tanpa kehadiran sesorang di depan mata, dan akan terus kekal di dalam doa sahabatnya... Uh..
:-h :-c

KHAS BUATMU ;)


Kau, Kawan, Sahabat & Teman
Album : Tika Itu
Munsyid : Unic
http://liriknasyid.com


Ketika mula bertemu
Terasa bagai telah lama bersua
Kau sambut hulur tanganku
Bertegur sapa penuh mesra

Masa terus berlalu
Dan kita tetap seiringan berjalan
Menempuh onak liku
Lalui semua suka dan duka bersama

Biarlah apapun rahsia
Dan kelemahanmu tetap engkau temanku

Riangnya saat kita ketawa
Asyik senda dan bercerita
Walau sesekali pandangan kita berbeza
Andainya tetap serupa

Adakalanya kita juga saling terluka
Namun di akhirnya kita tetap bersama

Dan kini dipisahkan dua benua
Saling mengejar cita
Tak pernah kulupakan
Detik yang indah bersamamu temanku

Kupasti suatu masa
Engkau dan aku kan bertemu semula
Kembali menjalinkan detik nan indah
Untuk kenangan bersama




DaRul,
usratiy kaybee,
201109

Ghulam Dakwah

Saturday, November 14, 2009


"Nak dengar kisah ashab?"

"Ashab ape cikgu? Ashabul kahfi saya tau dah.... Mak saya pernah cite dah. Yang tido dalam gua, pusing sana pusing sini, sampai 300 tahun lebih tu kan..."

"Alamak, dah tau ke? Oklah, cikgu cerita pasal ashabul ukhdud pulak... Mengisahkan kisah seorang budak (ghulam), rahib, dan ahli sihir..."



"Okei!!"

"Denga elok-elok.. Sape tido cikgu cili mata dia..."

"Erk!" /blur


**********************************************************************************
Hadith mengenai Ahli Sihir, Rahib dan Ghulam (Dalam Kitab Sunan Tarmizi)

Mahmud bin Ghailan dan Abdun bin Hamid menceritakan kepada kami dengan cerita yang mernpunyai makna yang sama, kedua-duanya berkata; Abdur Razak menceritakan kepada kami daripada Ma’mar daripada Shabit al-Banaani daripada Abdur Rahman bin Abu Laila daripada Suhaib bahawa beliau berkata;

“Rasulullah (s.a.w) apabila bersembahyang Asar, baginda menggerakkan dua bibirnya seolah-olah baginda bercakap. Dikatakan kepada baginda; “Kamu wahai Rasulullah, apabila kamu bersembahyang Asar, karnu menggerakkan dua bibirmu seolah-olah kamu bercakap. Maka baginda bersabda: “Salah seorang daripada para nabi merasa ajaib dengan umatnya lalu dia berkata; “Siapakah yang akan mengendalikan urusan mereka?! Maka Allah mewahyukan kepadanya supaya memberikan mereka pilihan sama ada membunuh diri atau dikuasai oleh musuh. Mereka pun memilih membunuh din. Maka kematian berleluasa di kalangan mereka. Pada suatu hari berlaku tujuh puluh ribu kematian.”

Suhaib berkata; “Apabila Rasulullah menyebut hadis ini, baginda akan menceritakan hadis yang lain.”Baginda (s.a.w) bersabda; Terdapat seorang raja di kalangan raja-raja yang rnempunyai seorang tukang nujum’ yang berkhidmat kepadanya, Tukang nujum [1] tersebut berkata; “Carilah untukku seorang ghulam yang mudah memahami atau dia berkata; yang cerdik dan cepat faham supaya aku dapat rnengajarnya ilmu aku mi, Sesungguhnya aku bimbang aku akan mati dan ilmu ini tiada yang mewarisinya serta tiada seorang pun di kalangan kamu yang mengetahuinya.”


-gambar hiasan- sumber

Baginda bersabda lagi; “Mereka pun mencarinya berdasarkan kepada ciri-ciri yang disebutkan dan ghulam yang dijumpai diperintahkan supaya menemui tukang nujum tersebut dan sentiasa mendatanginya. Maka ghulam tersebut pun berulang-alik menemuinya. Di perjalanan, terdapat seorang rahib yang beribadat di gerejanya. Ma’mar (salah seorang perawi hadis ini) berkata; “Mereka yang berada di dalam gereja ketika itu adalah golongan muslimin.”

Baginda bersabda lagi; “Ini menjadikan ghulam sentiasa bertanyakan rahib tersebut setiap kali dia melaluinya. Keadaan tersebut berterusan sehinggalah rahib menceritakan kepadanya dan berkata; “Sesungguhnya aku menyembah Allah.”

Baginda bersabda lagi; “Ini menjadikan ghulam berhenti untuk berjumpa rahib dan lewat menemui tukang nujum. Tukang nujum pun menceritakan kepada keluarga ghulam dengan mengatakan; “Dia lewat datang menemuiku.” Ghulam menceritakan perkara ini kepada rahib lalu dia menjawab; ‘Apabila kamu ditanya oleh tukang nujum; Di mana kamu sebelum ini?. Jawablah; Bersama-sama keluargaku. Apabila keluargamu bertanya di mana kamu sebelum ini?, beritahulah mereka bahawa kamu bersama-sama dengan tukang nujum.

Baginda bersabda lagi; “Keadaan tersebut berterusan sehinggalah pada suatu hari dia melalui sekumpulan ramai manusia yang tertahan disebabkan seekor binatang. Sebahagian mereka mengatakan bahawa binatang tersebut adalah singa.” Sabda baginda; “Maka ghulam pun mengambil seketul batu lalu berdoa; “Ya Allah, sekiranya apa yang diperkatakan oleh rahib adalah benar, maka aku pinta daripada-Mu untuk membunuh binatang mi.” Dia pun melontarnya, maka binatang tersebut mati dan orang ramai tertanya-tanya; Siapakah yang membunuh binatang ini?

Sebahagian mereka menjawab; “Ghulam”. Maka manusia menjadi takut. Mereka berkata; “Sesungguhnya ghulam ini telah mengetahui suatu ilmu yang tidak diketahui oleh sesiapa pun.”
Baginda menambah lagi; ‘Peristiwa ini diketahui oleh seorang buta, lalu beliau berkata kepada ghulam; Sekiranya kamu dapat mengembalikan penglihatanku, kamu akan mendapat sekian-sekian. Ghulam menjawab; “Aku tidak memerlukan semua itu daripada kamu, tetapi apakah pandangan kamu sekiranya penglihatanmu dikernbalikan kepadamu. Apakah kamu akan beriman kepada orang yang mengembalikannya?”. Beliau menjawab; “Ya.” Maka ghulam pun berdoa kepada Allah, lalu Allah mengembalikan penglihatannya. Dengan itu si buta beriman. Keimanan mereka diketahui oleh raja dan mereka dipanggil mengadap lalu raja berkata; “Aku akan membunuh kamu semua dengan cara yang berbeza-beza.”

Maka dibawa rahib dan si buta, lalu diletakkan gergaji di tengah-tengah kepala salah seorang daripada mereka, kemudian dia dibunuh. Seorang lagi dibunuh dengan cara yang lain. Selepas itu, arahan ditujukan kepada ghulam; “Bawa dia ke bukit sekian-sekian. Campaklah dia dari puncaknya.” Mereka pun mebawa ghulam menuju bukit tersebut. Apabila mereka sampat ke tempat tuju, mereka semua jatuh daripada bukit kecuali ghulam. Kemudian dia pulang menemui raja.

Selepas itu, raja memerintahkan supaya dia dibawa ke laut dan dicampakkan ke dalamnya. Maka dia dibawa ke laut, lalu Allah menenggelamkan mereka yang bersamanya dan menyelamatkannya. Selepas itu ghulam berkata kepada raja; “Kamu tidak akan dapat rnembunuh aku sehinggalah kamu menyalib dan memanahku. Kamu hendaklah berkata ketika memanahku; “Dengan nama Allah, Tuhan ghulam ini.”

Baginda (s.a.w) menyambung lagi; “Maka raja pun memerintahkan supaya dilakukan apa yang dicadangkan lalu ghulam disalib. Kemudian raja memanahnya sambil berkata; “Demi Allah, Tuhan ghulam ini.” Sabda baginda lagi; “Lalu ghulam meletakkan jarinya pada bahagian di antara mata dan telinganya. Selepas itu, dia pun meninggal. Dengan itu, orang ramai pun berkata; “Sesungguhnya ghulam ini mengetahui suatu ilmu yang tiada sesiapa pun yang mengajarnya. Dengan itu kami beriman dengan Tuhan ghulam ini.”

Baginda bersabda lagi; “Dikatakan kepada raja; “Apakah tuanku merasa resah gelisah ketika tiga orang tidak mengikut tuanku. Sesungguhnya alam seluruhnya telah menentang tuanku.” Baginda meneruskan cerita; “Maka parit pun digali. Kemudian dikumpulkan kayu api di dalamnya lalu dinyalakan. Selepas itu orang ramai pun dikumpulkan, lalu raja berkata; “Sesiapa yang kembali kepada agama asalnya, kami akan selamatkan dia. Sesiapa yang enggan, kami akan campakkan dia ke dalarn api ini.” Kemudian mereka pun dicampakkan ke dalam parit tersebut.

Baginda bersabda; “Allah telah berfirman “Telah dibinasakan orang-orang yang membuat parit. (Pari) api yang dipenuhi bahan bakaran. (Mereka dilaknat) ketika mereka duduk di kelilingnya. Dan mereka menyaksikan apa yang mereka lakukan terhadap orang-orang yang beriman. Dan mereka tidak menyiksa orang-orang mukmin melainkan kerana mereka beriman kepada Allah Yang Maha Perkasa lagi Maha Terpuji.”
Sabda baginda lagi; “Mengenai ghulam, dia telah dikebumikan.” Disebut bahawa pada zaman pemerintahan Umar bin al-Khattab, mayatnya dijumpai dan didapati jarinya masih berada pada bahagian di antara mata dan telinganya sebagaimana ketika dia dikebumikan. Abu Isa berkata; “Hadis ini adalah hadis hasan gharib.”

----> Sumber dan lanjutan kisah di sini : Disertasi . Kredit untuknya =D>

Nose drops and ear drops

Friday, November 13, 2009
Salam alaik,

Kadang-kadang bila kita beli ubat, kita selalu tak ikut cara yang betul... Lebih-lebih lagi pada deria sensitif seperti telinga. Untuk sesiapa yang ada guna nose drops dan ear drops, meh kite tengok cara-cara yang betul untuk gunakannya :) :)>-

Nose drops.
1. Basuh tangan. Jangan lupe...
2. Tiup dulu hidung secara perlahan.
3.Duduk atas kerusi sambil mendongak sehabisnya. Atau baring dengan mendongak.
4.Masukkan penitis secara menegak, dan picit.
5. Tunggu 2 minit, tarik nafas, gerakkan kepada kiri dan kanan.
6. Ulang untuk ubat yang lain.

Spray
1. Jangan goncang ubat.
2. Masukkan nose piece, tekan bekas, dan sedut.

Jaga-jaga.
- jangan guna ubat hidung lebih dari 3-5 hari.
-Pastikan penitis tak terkena hidung.
-Basuh dengan air panas lepas guna
-Jangan guna sekiranya ubat dah bertukar warna.
-Jangan kongsi ubat dengan orang lain. 1 ubat untuk 1 pesakit.


ni cara yang salah!! jangan tiru. gambar digoogle

Ear drops
1. Basuh tangan.
2.Pegang ubat, supaya ubat dipanaskan mendekati suhu badan.
3. Baring sisi untuk memudahkan ubat diisi.
4. Isi mengikut dos yang diarahkan. Tunggu 2 minit, masukkan kapas lembut
untuk mengelakkan cecair keluar.
5. Urut bahagian hadapan telinga dengan lembut.

sumber

Jaga-Jaga
-Goncang elok-elok sebelum guna.
- Elakkan penitis dari terkena telinga.
-Jika merasa berapi atau gatal, sila jumpa doktor segera.
-Tutup bekas rapat-rapat lepas guna.
_-Pastikan air tak masuk ke dalam ubat penitis telinga.
-Jangan masukkan dalam peti ais untuk buat aiskrim...ok~

Be careful.. especially when you handle it for kids... Appropriate methods will lead to safe treatment.. Thank You! :D

p.s please discard your medications after expiry date.

selawat : antara sunni dan bid'ah

oleh : dr mohd rosdi

Oleh : Dr Mohd Rosdi bin Ismail

صلوات شفاء

اللهم صل على سيدنا محمد، طب القلوب ودوائها ، وعافية الأبدان وشفائها ، ونور الأبصار وضيائها وعلى آله وصحبه وبارك وسلم


Pada hari Ahad, 8 November 2009, murid saya, Doktor Mohamad bin Paiman, dari USM Kubang Kerian, bertanya: "Apakah pendapat ustaz terhadap komen Dr. Mohd Asri, bekas mufti Perlis, yang mengatakan Selawat Syifa' itu boleh membawa kepada syirik?" (untuk lihat kenyataan tersebut klik pautan ini. Saya jawab: "Maaf Doktor! Saya tak tahu sangat jawaban terperinci. Namun setahu saya selawat ini dah diamalkan sekian lama oleh ramai para alim ulama'. Apa kata kita tengok pendapat para ulama?" Beliau setuju dengan cadangan saya.

Pokok persoalannya ialah Dr Mohd Asri mengatakan: "kita dapati pertamanya selawat ini tidak ada sumbernya daripada syariah ... bahkan maknanya bercanggah dengan prinsip-prinsip akidah Islam. Setelah disemak dari beberap segi, maka ia bercanggah dengan akidah Islam".

Ada dua perkara yang perlu dilihat dalam dakwaan tersebut. Pertama; ketiadaan sumber dan dalil yang mengesahkan selawat tersebut boleh diamalkan pada syarak. Kedua; dimensi yang diambilkira sehingga ia dilihat bercanggah dengan prinsip-prinsip akidah. Setelah meninjau pandangan berbagai pihak, saya dapati ada pro dan kontra tentang selawat tersebut.

Al-Syeikh Muhammed Soleh al-Uthaimeen berkata: "... pada apa yang zahir bagiku, doa ini lebih hampir untuk membawa kepada syirik (kerana) Nabi s.a.w. bukanlah penawar hati dan juga ubatnya dari sudut fizikanya. Maksudnya, apabila hati mengalami penyakit fizikal, maka Nabi s.a.w. bukanlah perawatnya. Ini kerana Nabi s.a.w. telahpun wafat (tiada) pada masa kini. Maka tidak ada sesiapapun yang boleh mengambil manfaat daripada baginda secara fizikal. Adapun apabila seseorang (yang beramal dengan selawat tersebut) bermaksud beriman dengan baginda sebagai penawar hati dan ubatnya, maka ini adalah benar. Memang tidak diragui lagi bahawa beriman dengan Rasul s.a.w. boleh menyembuhkan hati daripada penyakit-penyakit metafizika. Maksudnya, Baginda adalah penawar kepada penyakit-penyakit tersebut ..."

Untuk melihat kenyataan penuh beliau tersebut (dalam bahasa Arab, sila klik pautan ini). Setelah meneliti keseluruhan kenyataan beliau, saya dapati beliau tidak menggalakkan kita beramal dengan selawat tersebut. Sebaliknya beliau mengajak kita berselawat dengan apa yang didatangkan oleh sunnah sahaja. Beliau juga menggesa sesiapa yang pernah beramal dengannya agar bertaubat dan kembali kepada Allah s.w.t.

Apa yang menarik, melalui kenyataan di atas, walaupun kelihatan agak tidak bersetuju, kita dapati beliau masih berlapang dada apabila memberi dua sudut pandangan yang berbeza dari dimensi fizika dan metafizika. Ini menunjukkan bahawa sesebuah wacana itu boleh dilihat dari dimensi yang berbeza. Maknanya boleh berubah berdasarkan sesuatu dimensi yang diambil kira. Aspek ini masih belum menjadi elemen budaya sesuatu perbahasan awam di Malaysia.

Bertolak dari itu, kita mungkin boleh mengatakan bahawa aspek "makna" yang didakwa bercanggah dengan prinsip-prinsip akidah tadi masih boleh ditakwil dengan makna lain yang tidak bercanggah. Dalam ilmu bahasa Arab, gabungan ilmu-ilmu Sorf (kata), Nahw (ayat), Ma`ani (makna) dan Bayan (gaya pengucapan) perlu diambil kira sebelum kita membuat penetapan "makna sebenar" yang dimaksudkan dalam sesebuah wacana. Makna sebenar ini bermaksud makna saringan yang diperolehi daripada makna kamus, makna konteks dan makna budaya. Ini menuntut kecermatan yang tinggi sebelum kita membuat sesuatu rumusan.

Aplikasi kepada aspek-aspek makna tersebut untuk mencari "makna sebenar" Selawat Syifa', telah digarap oleh Nik Mohd Nazimuddin bin Nik Ibrahim dalam kata-kata beliau : "Timbul satu persoalan, kenapakah pula diri Nabi s.a.w yang jadi pengubat atau penyihat bagi rohani dan jasmani, sedangkan syariat, ajaran atau Quran yang dimaksudkan sebagai pengubat? Menjawab persoalan ini, apabila Nabi Muhammad sebagai utusan Allah yang dilengkapi bersamanya Quran dan ajaran-ajaran syariat maka diri tubuh badannya adalah sebagai penterjemah kepada Al-Quran dan penafsir bagi syariat. Ini terbukti di mana segala tingkah laku perbuatan dan perkataan Nabi adalah akhlak Al-Quran yang dijadikan sebagai contoh-tauladan.

Justeru diri Nabi adalah seumpama Syariat, lalu disandarkan diri baginda sebagai penawar dan penyembuh bagi rohani dan jasmani. Sebagaimana juga disandarkan perbuatan jahat yang sentiasa dan sebati dilakukan oleh anak Nabi Nuh kepada tubuh badan dirinya sendiri dalam surah Hud:ayat 46: انه عمل غير صالح ertinya: “Sesungguhnya dia (anak Nuh) adalah perbuatan yang tidak baik”. Untuk melihat kenyataan penuh beliau, sila klik pautan ini.

Setelah membuat perbandingan antara ketiga-tiga pandangan di atas, saya melihat kita sering terbabas ketika membuat interpretasi ke atas sesebuah wacana. Selain itu, kita juga sering terjebak dengan "kecenderungan bawah sedar" untuk bias kepada apa yang kita anuti. Kedua-dua elemen ini boleh membuat kita terleka buat seketika sehingga rumusan yang kita buat sukar untuk diterima oleh pihak ramai.

Maafkan saya! Saya tidak akan memberi "fatwa baru" ke atas isu yang dibincang. Saya hanya membuka ruang untuk kita berfikir dan menilai sendiri sesuatu pendapat yang diberi. Lagipun saya bukanlah pakar dalam bidang syariah dan usuluddin untuk berbuat demikian. Apa yang ingin saya pesan, janganlah kita terlalu bergantung kepada satu aspek makna sahaja dalam membuat analisis ke atas sesebuah wacana atau kenyataan.

Ada kemungkinan besar Dr Mohd Asri "menyerang" Selawat Syifa' ini dengan tujuan "menyelamatkan" umat Islam Malaysia daripada terjatuh ke dalam bid`ah. Bagaimanapun, mereka yang masih ingin beramal dengan Selawat Syifa' tidak perlu terlalu gusar dengan kenyataan Dr.Mohd Asri tersebut.

Dalam fatwa no 38193 yang dikeluarkan oleh Majlis Fatwa di pautan ini, yang menyebut: "Dengan apa lafaz sekalipun, apabila seseorang itu berselawat ke atas s.a.w. dia telah melaksanakannya dan akan diberi ganjaran kerananya, selama mana lafaz tersebut tidak mengandungi perkara-perkara yang dilarang. Cuma, seafdal-afdal sighah (ucapan selawat) ialah sighah Selawat Ibrahimiah kerana Nabi s.a.w. telah mengajarkannya kepada para sahabat baginda bila mereka berkata : "Bagaimana kami hendak berselawat ke atas mu?" -Riwayat Bukhari, Muslim dan lain-lain lagi.

"Adapun dari sudut sighah (Selawat Syifa'), maka tidak terdapat di dalamnya perkara yang dilarang syarak. Ini kerana zahir (nyata) dalam ibarat (ayat) orang yang berkata (selawat tersebut) bermaksud "apa yang di bawa oleh Nabi s.a.w.". Apa-apa yang di bawa oleh Nabi s.a.w. di dalamnya terdapat penawar hati dan ubatnya, penyihat badan dan penyembuhnya, sinar pandangan mata dan cahayanya. Semua itu sama sahaja samada dari sudut fizika atau metafizika".

Dalam fatwa nombor 5025, Majlis Fatwa tersebut juga menyatakan bahawa lafaz berselawat di luar solat adalah luas (tidak terhad).

Apa yang ingin ditegaskan, kita harus berhati-hati dan adil dalam menilai sesuatu wacana. Contohnya hadis Nabi s.a.w. :-

كان رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول في خطبته يحمد الله ويثني عليه بما هو له أهل ثم يقول (من يهد الله فلا مضل له، ومن يضلل فلا هادي له، إن أصدق الحديث كتاب الله، وأحسن الهدي هدي محمد، وشر الأمور محدثاتها، وكل محدثة بدعة وكل بدعة ضلالة، وكل ضلالة في النار...) الحديث،

Maksudnya : Adalah Rasulullah s.a.w. bersabda di dalam khutbahnya memuji Allah dan memuja Nya dengan apa yang layak untuk Allah. Kemudian baginda bersabda : "Sesiapa yang Allah beri ptunjuk kepadanya nya, maka tidak ada lagi yang dapat menyesatkannya. Dan sesiapa yang Allah sesatkannya, maka tiada lagi yang dapat memberi petunjuk kepadanya. Sesungguhnya setepat-tepat pengucapan ialah kita Allah (al-Quran) dan sebaik-baik petunjuk ialah petunjuk Muhammad, seburuk-buruk perkara ialah perkara baru yang diada-adakan, setiap yang baru diada-adakan adalah bid`ah, dan setiap bid`ah itu kesesatan, dan setiap kesesatan itu di dalam neraka...")

Setakat pembacaan yang telah dilakukan, saya dapati kebanyakan kita mudah cenderung untuk mengikat pemahaman kita kepada makna permukaan sesuatu wacana. Kita sering cepat membuat kesimpulan berdasarkan beberap kerat dalil sahaja. Sebagai contoh, dalam hadis di atas, ramai penganalisis sering terarah untuk memberi tumpuan kepada beberapa aspek tertntu sahaj dan mengabaikan aspek-aspek lain yang berkaitan dengannya.

Contohnya perkataan "bid`ah" dalam hadis di atas telah mendapat perhatian lebih di kalangan pembaca dan pemikir para berbanding perkataan "dholalah". Definisi "Bid`ah" telah dihurai dengan ditil dan terperinci. Kebanyakannya menjurus kepada maksud "sesuatu yang baru diada-adakan dalam beribadat kepada Allah sedangkan ia tidak mempunyai apa-apa perkaitan dan mana-mana "usul syarak" pun.

Sebenarnya sebelum kita melangkah jauh, kita perlu melihat kepada bentuk kata (محدثات) itu sendiri. Ia adalah kata sifat, terbitan daripada perkataan ( حدث = hadatha) yang dibentuk melalui acuan kata ( مفعل = muf`al). Dari sudut makna morfologi, acuan kata tersebut bermaksud merujuk kepada apa-apa yang dilakukan secara sengaja. Dengan itu, apa sahaja perkara baru yang sengaja diada-adakan adalah bi`dah. Jika definisi "bid`ah" kita hanya berlandaskan atau lebih dipengaruhi oleh makna morfologi sahaja, maka tiada siapa pun dalam hidup ini yang tidak terlibat dengan bid`ah. Oleh sebab itu, untuk membezakan antara bid`ah dengan sunnah, para ulama menetapkan jika sesuatu amalan yang baru itu ada kaitan dengan "usul syarak" maka ia dikira sunnah dan bukannya bid`ah.

Saudaraku, di sinilah bermulanya titik percanggahan sesama kita apabila kita ;-

1-Agak ketat atau terikat dengan satu dimensi sahaja ketika mengaitkan sesuatu amalan baru itu dengan sesuatu usul syarak. Contohnya ada pendapat yang mengatakan bersalam sesudah solat itu bid`ah kerana Nabi s.a.w. tidak berbuat demikian. Baiklah, tapi bagaimana pula jika seseorang itu melihat amalan tersebut sebagai suatu perbuatan yang tidak ada kena mengena dengan solat, sebaliknya dia melakukannya atas niat "musofahah" pada kesempatan bersolat secara berjamaah. Apa kita nak kata? Nampaknya, faktor niat dan tujuan juga ada signifikannya untuk merubah status sesuatu amalan baru itu daripada bid`ah kepada sunnah atau sebaliknya.

2- Tidak melihat makna sesebuah wacana secara holistik. Tajuk atau mesej utama hadith tersebut ialah persoalan HIDAYAH dan DHOLALAH. Nabi s.a.w. ingin menjelaskan bahawa ia adalah urusan Allah s.w.t. Kedua-duanya datang daripada Allah s.w.t. Seseorang manusia sama ada berada dalam petunjuk atau kesesatan adalah di bawah kemahuan Allah. Namun, ia tidak menafikan keupayaan manusia untuk berusaha mencari petunjuk daripada Allah dan hadith Rasulullah s.a.w. Oleh sebab itu, dalam hadith tersebut, baginda memberi amaran agak kita tidak mengada-adakan perkara baru yang boleh membawa kepada kecelakaan dan kesesatan sehingga manusia terjerumus ke dalam neraka.

Itulah intipati wacana hadith tersebut. Oleh itu, kita tidak harus lupa bahawa antara ciri-ciri "bid`ah" (selain merujuk kepada perkara-perkara baru yang di adakan), ia juga merujuk kepada perkara yang membawa kecelakaan dan kesesatan. Perkataan (شر) dan (ضلالة) yang disebut dalam hadith tersebut juga perlu diambil kira sebagai ciri asas dalam menentukan sesuatu amalan itu bid`ah atau tidak. Jadi, bagaimana sikap anda dalam tindakan membid`ahkan sesuatu yang baru? Adakah anda nampak ciri-ciri kesesatan pada mereka yang bertahlil ke atas si mati? Adakah akan masuk neraka mereka yang berwirid sesudah solat? Anda tentukan sendiri sikap anda.

3- Terlupa atau tidak tahu bahawa banyak amalan dalam hidup kita yang tidak ada nas yang jelas itu boleh disandarkan kepada "perkara-perkara yang dibolehkan" (al-Jawaaz). Maksudnya ia tidak dilarang atau disuruh dan tidak bercanggah dengan hukum-hukum yang telah sedia ada. Contohnya konsep ibadat "Rahbaniyyah" yang telah dicipta oleh pengikut Nabi Isa a.s, sedangkan Allah tidak mewajibkannya ke atas mereka, tetapi telah diterima oleh Allah. Firman Nya;-

ثُمَّ قَفَّيْنَا عَلَىٰ آثَارِهِمْ بِرُسُلِنَا وَقَفَّيْنَا بِعِيسَى ابْنِ مَرْيَمَ وَآتَيْنَاهُ الإِنْجِيلَ وَجَعَلْنَا فِي قُلُوبِ الَّذِينَ اتَّبَعُوهُ رَأْفَةً وَرَحْمَةً وَرَهْبَانِيَّةً ابْتَدَعُوهَا مَا كَتَبْنَاهَا عَلَيْهِمْ إِلا ابْتِغَاءَ رِضْوَانِ اللَّهِ فَمَا رَعَوْهَا حَقَّ رِعَايَتِهَا ۖ فَآتَيْنَا الَّذِينَ آمَنُوا مِنْهُمْ أَجْرَهُمْ ۖ وَكَثِيرٌ مِنْهُمْ فَاسِقُون

Maksudnya;
"Kemudian Kami iringi sesudah mereka: Rasul-rasul Kami silih berganti dan Kami iringi lagi dengan Nabi Isa Ibni Mariam, serta Kami berikan kepadanya: Kitab Injil dan Kami jadikan dalam hati orang-orang yang mengikutnya perasaan belas kasihan (sesama sendiri) dan (perbuatan mereka beribadat secara) "Rahbaniyyah" merekalah sahaja yang mengadakan dan merekanya; Kami tidak mewajibkannya atas mereka; (mereka berbuat demikian) kerana mencari keredaan Allah; dalam pada itu mereka tidak menjaga dan memeliharanya menurut yang sewajibnya. Oleh itu, orang-orang yang beriman (kepada Nabi Muhammad) di antara mereka, kami berikan pahalanya dan (sebaliknya) banyak di antara mereka yang fasik (derhaka)" - al-Hadiid/27

Apa yang ingin ditonjolkan dari ayat tersebut ialah manusia masih mempunyai ruang untuk mengadakan perkara-perkara baru selagi ia tidak bercanggah dengan usul syarak sekalipun dalam perkara-perkara ibadat umum. Perkataan (وجعلنا = menjadikan) dalam ayat tersebut jelas menunjukkan bahawa Allah menerima konsep "Rahbaaniyyah" yang diadakan oleh pengikut Nabi Isa a.s. Penerimaan tersebut merupakan ruang untuk manusia berinovasi dalam kehidupan mereka. Apapun, saya tidak berniat menyebelahi mana-mana golongan. Saya lebih suka andai kata perbincangan kita dalam kes-kes begini, bersih daripada unsur-unsur kata serangan kepada pihak lawan atau mereka yang tidak sealiran dengan kita. Marilah kita berlapang dada berbincang secara damai dan insaf.

Cukup dulu untuk kali ini. Dalam tulisan berikutnya, saya akan cuba mengupas formasi perkaitan makna "Dholalah" dengan "Bid`ah". Semestinyakah setiap yang baru itu bid`ah dan menyesatkan? Apa maksud baru? Bagaimanakah cara sesuatu yang baru itu boleh dikaitkan dengan sesuatu nas atau usul syarak? Jawapan-jawapan kepada soalan ini akan dapat memberi penjelasan kepada status Selawat Syifa untuk di amalkan atau tidak.

Sekian

selamat pendek umur?

Selamat hari lahir, selamat pendek umur. Begitulah ucapannya. Ucapan yang nampak kasar, tetapi terkandung makna yang benar.
/sweat

Selamat hari lahir, selamat pendek umur. Mendalam maksudnya. Ketahuilah,umurmu semakin pendek. Semakin menghampiri alam lain. Semakin sedikit ruang masamu di atas dunia. Makin melangkah tahun baru, makin pendeklah tahun-tahun yang berbaki.

Selamat hari lahir, selamat pendek umur. Ucapan sinis sebagai tazkirah agar bertungkus-lumuslah bersedia. Bersedialah sebelum mati, kerana mati itu hanya sekali. Tidak boleh diulang, no repeat paper, walaupun sekali. No and never. Sekiranya baik, baiklah, sekiranya buruk, buruklah. Tiada lagi permohonan kedua memasuki madrasah kehidupan. Tiada pentadbir yang akan menimbangkan sama ada permohonan kemasukan semula diterima atau tidak, kerana tiada tawaran untuk itu. Tiada istilah untuk hidup dua kali melainkan di alam yang baru.

Selamat hari lahir, selamat pendek umur. Benarlah ucapannya. Dia ulang lagi, selamat pendek umur. Pendek umur kerana kita mengakui bahawa mati itu haq, neraka itu haq, syurga itu haq, dan Allah itu haq. Orang Islam yang matlamat akhirnya adalah Allah, maka ucapkanlah selamat pendek umur padanya. Biar dia sentiasa beringat. Tambahnya, ucapan selamat atau semoga panjang umur itu mainan yahudi. Supaya kita lupa pada alam selepasnya. Supaya kita lupa untuk berlumba-lumba bersedia untuk hidup di sana.


Selamat hari lahir, selamat panjang umur. Berbahagialah menjadi orang yang semakin pendek umur. Tempoh masa kita ‘berkahwin’ dengan alam kubur semakin dekat... maka, berfoya-foyalah lagi...


:) :)>- testing benda baru dalam blog /hmm
Terima kasih atas ucapan yang benar... Terima kasih atas doa-doa sahabat-sahabat semua... Sesungguhnya, saya menumpang kekuatan dari doa-doa tulus dari kalian, tempanglah saya tanpa doa-doa kalian... teruskan menembak doa untuk kebaikan kita...

sampai ke hatiku dari hatinya

Thursday, November 12, 2009
Hari-hari yang kita lalui tak menjanjikan warna pelangi indah dan ceria.Adakalanya suram.Hanya senyum pudar yang mampu terukir pada bibir.Namun, percayalah...Pada duri yang ada di kiri dan kanan jalanan, pasti ada hikmah yang ingin Allah titipkan.Tidak sia-sia aturanNya walau sesekali jiwa terasa berat untuk menerima apatah lagi akur pada takdir itu.......Be strong!Allah be with us:)

Ketika orang lain bergantung pada dunia, gantunglah dirimu hanya pada Allah.
Ketika orang lain merasa gembira dengan dunia, jadilah dirimu gembira kerana Allah.
Ketika orang lain merasa bahagia kerana kekasih mereka, jadilah dirimu merasa bahagia dengan Allah,
dan
ketika orang-orang pergi menghadap raja dan pembesar-pembesar untuk mengais harta dan mencintai mereka, jadilah dirimu betul-betul mencintai Allah"
- IBNUL QAYYIM-


“Truly in the heart there is a sadness that can not be removed except with the happiness of knowing Allah SWT and being true to Him.
And in it there is an emptiness that can not be filled except with love for Him and by turning to Him and always remembering Him.
And if a person were given all of the world and what is in it, it would not fill this emptiness.”
- Ibn Al-Qayyim

Kita sering menangis memikirkan persoalan yang telah dan akan terjadi.... tinggalkan rasa duka semampumu kerana memikul beban duka boleh membuatmu gila.. kelmarin Tuhan telah menolongmu.. percayalah,esok pun Dia tetap akan menolongmu..... - nasihat Imam Syafie

Berpenat lelah lah kerana
sesungguhnya kesenangan itu selepas kepayahan.
Jgnlah berdukacita kerana hidup ini meletihkan,
sebab demikianlah hidup itu diciptakan.."
-Imam Asy Syafie



~resapi semangat pada jiwa yang makin layu...moga ia terus kembang mekar biar dimamah seribu mehnah~

###ENTRI DARI HATI KE HATI OLEH kak dayah.... sahabat dunia akhirat.. Tanda kasih sayang Ilahi sering disampaikan melalui hidayah :) ####

refleksi

refleksi selepas menjawab soalan akhir sem subjek kimia organik
pelik sungguh bunyinya.. 'organic chemistry'

"ayah, susah betul exam tadi"
"Baguslah. "
"......................"

Antara 2 Cinta
Album : Antara 2 Cinta
Munsyid : The Zikr
http://liriknasyid.com


Apa yang ada jarang disyukuri
Apa yang tiada sering dirisaukan
Nikmat yang dikecap
Baru kan terasa bila hilang
Apa yang diburu timbul rasa jemu
Bila sudah di dalam genggaman

Dunia ibarat air laut
Diminum hanya menambah haus
Nafsu bagaikan fatamorgana di padang pasir
Panas yang membahang disangka air
Dunia dan nafsu bagai bayang-bayang
Dilihat ada ditangkap hilang

Tuhan leraikanlah dunia
Yang mendiam di dalam hatiku
Kerana di situ tidakku mampu
Mengumpul dua cinta
Hanya cinta-Mu kuharap tumbuh
Dibajai bangkai dunia yang kubunuh

Lagu : The Zikr
Lirik : Pahrol Mohd Juoi
Hakcipta : OVA Productions


Tuhan leraikanlah dunia
Yang mendiam di dalam hatiku
Kerana di situ tidakku mampu
Mengumpul dua cinta



Jalan-jalan cari makna
( makna kenapa susah nak jawab chem?? ) dan lain2

indanhye, luasnye.

Bot besar kena lintas dengan bot kecik.

Bot kecik yang lain datang semula.

Lagi sekali bot besar kene lintas. Makin jauh ditinggalkan.

Langit petang yang sangat indah. Lokasi Kb.

Buruk sangka
Bot tu nampak besar, tapi dilintas oleh bot kecik.
Kesimpulan : Fizikal x melambangkan kekuatan.

Baik sangka
Bot tu mungkin berhenti sebab nak tangkap ikan, n jual kat pasar.
Kesimpulan : Niat, tujuan, objektif adalah sesuatu yang tidak diketahui umum. Orang luar boleh buat pandangan yang macam-macam.

Akhirnya,
Nelayan bot besar tolak ikan kat peraih untuk dijual di pasar.
Kesimpulan : Baru nampak kebaikan dan manfaat bot besar yang berhenti tadi....

Kesimpulannya...... jagalah hati. Jagalah niat. Dasar yang baik akan membuahkan luaran yang baik. Tujuan yang murni membuahkan perlakuan yang suci.

Kita bukan siapa2... tapi kita manusia. Manusia khalifah.
Tapi kitalah juga yang sering melakukan kerosakan.

chem oh chem...
masa oh masa...
diri oh diri...

darul,
usratiy kaybee,
12/11/09,
19 tahun pada hari yang ke 365.

Kartika yang kusayang 3 -sila baca, sila sebar

Monday, October 26, 2009
Dari seorang sahabat, saya tolong siarkan :) /hihi

Klik untuk besar, sila baca, sila sebar.





































Terima kasih :)

Darul_i,
1229 am,
Kuantan Garden.

Couple centred to God centred

Sunday, October 25, 2009



Aku jalan2 dalam internet. Ada orang gambar berdua.Berdua berlainan jantina la. Mungkin, nak menunjukkan yang dia dah berpunya. Atau sebagai amaran - Jangan nak masuk line daa. Syukur, minda warasku masih tak berperasaan untuk cemburu. Tapak emosi otak tidak terasa langsung. Tapi, itu aku. Bagaimana jika yang lihat itu sahabatku? Dan dia cemburu? Lagi2 jika salah seorang daripada orang dalam gambar itu pernah sama-sama mengikat janji setia menggunung tinggi suatu ketika dahulu? Tapi akhirnya manisan mulut janji setia itu dimungkiri? Sakit hati? Sudah tentu, kita sebagai orang yang memandang geram, apatah lagi bahu yang memikul. Aku, ditimpa bermacam2 perasaan jika melihat kawan-kawanku turut sama berpasangan.

Rasa bimbang, kerana mereka berjanji atas sesuatu yang tidak pasti.

Sedih, kerana mereka mungkin tidak menyedari kasih sayang yang lebih banyak dicurahkan dari yang Maha Agung.

Buntu nak buat apa, kerana mereka sahabat dan kawan kita. Bila mereka bahagia, kita pun gembira. Hanya mendoakan agar masjid mereka cepat dibina supaya tamat segala kekecelaruan di kepala.

Takut, dengan tanggungjawab dan amanah sebagai seorang kawan yang duduk saja, tanpa tindakan atau nasihat.

Hairan, kerana dia berpasangan tapi aku masih belum. Sedangkan kita duduk bersama2 menuntut ilmu agama suatu ketika dulu.

Buat biasa, selepas habis idea. Nasihat dan doa sebagai pengingat buat diri sendiri dan mereka.

Andaikata kau lari dari berpasangan selepas suatu pengalaman pahit, mari sama-sama belajar bersabar dan belajar dari hikmah Tuhan. Ada sesuatu yang Dia tunjukkan. Terutamanya, kasih sayang-Nya kepada dikau yang tidak terhingga, menyelamatkan dikau dari kancah yang merugikan. Aku tahu menghadapinya tak semudah apa yang aku kata, tetapi kekuatan ada pada dirimu. Carilah di dasar hati yang tulus jalan yang dikau ingin tuju. Orang sekeliling hanya boleh memberi galakan, tetapi yang merealisasikannya adalah dirimu yang kuat itu.

Andaikata kau lari dari berpasangan selepas beroleh keinsafan, mari sama-sama menadah tangan mengucapkan kesyukuran. Dikau mungkin insan paling bertuah di dunia kerana menikmati kasih sayang Tuhan. Dia yang menguji, Dia yang Maha Mengetahui. Bukan mudah untuk kau meninggalkan madu, menikmati hempedu. Tapi akhirnya, kau akan sedar, hempedu itu bukan selama-selamanya kau rasai. Di sebaliknya, kau akan bersyukur dengan nikmat lidah dan deria rasa yang tak terhingga. Sehingga aku turut insaf, dapat belajar dari kau. Dari pengalaman dikau.



Ya Allah, andai aku ini tidak memberi manfaat untuk kawan-kawanku, Engkau ampunkanlah dosaku. Permudahkan urusan kami memperoleh rahmat dan keampunan-Mu dalam pelbagai cara. Jauhkan diri kami dari tipu daya dunia, tipu daya syaitan, tipu daya lelaki, dan hambatan nafsu yang menekan. Amin Ya ALLAH.

Aku mohon ampun maaf zahir dan batin atas sebarang salah silap bicara dari entri ni. Maaf bagi yang terguris hati, tapi sebenarnya tulisan ni tak ku tuju pada sesiapa yang khusus. Sekadar refleksi diri dari pemerhatian yang menginsafi atas kejadian yang berlaku ke atas orang sekeliling. Aku khuatir nanti, jalan bahagia yang kita pilih, tak sampai ke penghujung. Tapi aku doakan yang baik2 sahaja. Madah dari seorang sahabat yang bimbang. Bukan apa, sebab... saya sayang kawan-kawan saya... Malu lah plak cakap sayang2 kat tempat terbuka ni. Nasib baik sayang yang halal, Hehe. ^.^ Sayang kawan2. Sayang sahabat2.

Couple centred to God centred
Kami mendamba kasih-Mu yang luas
Kami Sayang ALLAH



Mengucap panjang....



Darul,
1201am,
Kuantan Bumi Dia.

Inna Allaha ma'as sobirin

Salam alaik.

Huhu. Walaupun ku TAHU kerja bertimbun, peperiksaan mendekati. Tapi, sekarang aku masih dalam 'blogging-mode'. Biarlah, masih nak menconteng kat sini. Terbukti, kemahuan kita yang memandu diri berbanding apa yang kita tahu. Pinjam kejap kata-kata ustaz, kita bertindak berdasarkan apa yang kita mahu, bukan kita tahu! aku harap lepas ni, aku tak mahu dah blogging mode, biar study mode sebagai hamba datang berpanjangan... amin3.

Dalam kelas quran baru-baru ni (walaupun dah masuk u, tapi masih belajar quran, takpe2, alquran tu kene belajar sampai mati tau), aku melintasi ayat 153 surah al baqarah, juzuk 2, maqra 1, di mana ayat tersebut menyatakan perihal sabar. Seketika bila berhenti pada kalam 'Inna Allaha ma'as sobirin', aku terpana. Memikir kembali kisah yang pernah diceritakan kepadaku tentang ayat ini....

Ingat punya ingat, ada seorang sahabat aku pernah bercerita tentang pengalaman dia... Waktu raya, dia balik kampung, dan ziarah seorang nenek yang sakit. Nenek tu sakit sehingga badan tak boleh bergerak, dan ke 2-2 tangannya kejang dan sentiasa mengarah ke atas... Tapi, bila sahabatku dan ahli keluarganya datang melawat, nenek tersebut sangaaat mengalu2kan keadaan mereka, dengan gembira walaupun dengan keadaannya yang uzur begitu... Kawan aku cerita lagi, nenek tu berkata, nenek tak boleh menangis dengan keadaan nenek ni, kalau nenek duk sorang, dan nenek menangis, nanti ada orang marah nenek... Bila nenek tu cerita macamtu, pelik dan hairanlah seisi tetamu yang datang.. Mereka bertanya, siapa yang marah nenek? Apa yang suara tu cakap?

Nenek tadi menjawab, bila nenek terkenang keadaan diri nenek, dan bila nenek sedih, bila air mata nak keluar, ada orang marah nenek.. " Kenapa kau menangis?" "Jangan menangis!" "Inna Allaha maas sobirin!" Lepas tu, nenek tak nangis dah, nenek tak nangis dah sebab ada orang tak kasi nenek menangis...

Nenek tadi menjawab, bila nenek terkenang keadaan diri nenek, dan bila nenek sedih, bila air mata nak keluar, ada orang marah nenek.. " Kenapa kau menangis?" "Jangan menangis!" "Inna Allaha maas sobirin!" Lepas tu, nenek tak nangis dah, nenek tak nangis dah sebab ada orang tak kasi nenek menangis...


Terkejut dan kagum aku terhadap nenek tu, betapa Allah mengutuskan pertolongan kepada hamba-Nya, aku percaya, nenek tu mesti seorang yang kuat berzikir mengingati Allah... Allah memintanya bersabar, mungkin kerana nanti akan ada ganjaran yang indah buatnya di syurga...

Ya Allah, mulianya nenek tu... Terima kasih la kat sahabat aku, yang seringkali menyediakan makanan rohani dekat diri aku... Walaupun cerita selingan waktu datang beraya kat rumahku... Refleksi kat aku pula, baru-baru ini ada sorang lagi kawan baik yang cakap,' investment' dengan Allah ni untung... kalau mengaji, 1 huruf, dapat 10 kebaikan... Kalau sabar, dapat ganjaran yang hanya dalam pengetahuan Allah sahaja ganjarannya... kalau investment dengan manusia, paling hebat la kat pasaraya pun beli 1 percuma 2... tu pun percuma barang yang tak laku dah (hehe, selalunya macam ni la kan?)... Kawan baik tu tambah lagi, sabar ni bukan senang, solat pun kena sabar, nak bangun malam pun kena sabar, patutlah ganjaran dia besar...

Refleksi lagi kat aku, nak belajar untuk exam pun kena sabar, jangan dok tak sabar nak habis cepat je, jangan dok tak sabar nak banyak main je, sabar, sabar, sabar.. Mohonlah pertolongan Allah dengan sabar dan solat.. ( Maksud ayat 153 surah al-baqarah)

Sabar separuh dari iman...
Bersusah-susah dulu...
Sabar menjadi hamba...
Sabar mentarbiyyah diri...
Sabar tahan nafsu...
Sabar dalam semua perkara...

Tekan suis on!

Aku mendoakan pembaca, penyinggah, sahabat, teman, taulan, kawan dan lawan aku sentiasa sabar dalam setiap perkara... Ya Allah, permudahkan urusan kami... Semoga nenek, ibu, ayah, makcik2, pakcik2, cikgu2, pensyarah2, aku dan kamu, dan orang2 yang berada di sekeliling aku, dan kamu, sentiasa sabar dalam segenap kehidupan... sabar dari melakukan perkara-perkara batil, lagha, maksiat dsb... amiiiiiin....

bukan senang nak baca entri blog aku yang x seserius macam entri yang harini.. heh:)
Wassalam!

Darul Idris,
1129 pm,
usratiy kaybee.

Buatmu

Friday, October 23, 2009
masih ada waktu, untuk kau dan aku, menghitung dosa-dosa lalu....

terima kasih sahabat

andaikata esok aku pergi dulu.... hiduplah dengan penuh bersungguh-sungguh....



"Membaca jangan untuk menafikan,mengeliru kan atau mempercayai dan menerima bulat, atau mencari buah perbualan dan perbincangan pinggiran, tetapi bacalah untuk menimbang dan menilai. mengkritik tidak bererti menentang, menyetujui tidak semestinya menyokong, menegur tidak bermakna membenci, dan berbeza pendapat adalah kawan berfikir yang baik. berkawan dengan musuh yang bijak lebih baik daripada bersahabat dengan kawan yang bodoh."

Kartika yang kusayang 2

Thursday, October 22, 2009
macam pelik je bunyi press statement ni....

Saya petik dari laman web ababil

Dipetik dari malaysiakini.com (25 Ogos 09/12:50pm)

Oleh :

Norhayati Kaprawi, aktivis wanita Muslim, pernah bertugas pengurus program Sisters in Islam (SIS) selama empat tahun. Penulis juga aktif bersama Inisiatif Pencalonan Wanita (WCI)


Komentar : Sebagai seorang Islam, saya tertanya-tanya wajah Islam bagaimanakah yang Malaysia mahukan? Negara Islam, Islam madani, Islam hadhari atau Islam ‘hududi’?

Apapun jenamanya, tentu yang kita mahukan adalah Islam yang adil, rahmah, berihsan, penyayang, mesra kepada orang perempuan, prihatin terhadap orang yang kurang bernasib baik dan Islam yang sentiasa bersangka baik pada manusia.

Akan tetapi, cara mahkamah syariah di Malaysia menangani kes Kartika Sari Dewi Shukarno (foto) tidak mencerminkan Islam yang kita impikan itu.

Tambah malang lagi apabila ada orang Islam dan pemimpin-pemimpin yang mengaku memperjuangkan Islam bersorak gembira dengan hukuman keras yang dijatuhkan terhadap model sambilan itu.

Selama ini, ulama dan pemimpin Islam begitu petah dan rancak sekali bila berbicara tentang keadilan dalam Islam.

Namun, apabila timbul masalah sebenar dalam masyarakat, nampaknya ramai yang kelam-kabut dan teraba-raba mencari sinar keadilan itu.

Kelihatan sukar sekali mereka menterjemahkan konsep adil itu dalam menangani realiti kehidupan masyarakat.

Sesungguhnya, ini adalah kesalahan pertama Kartika dan beliau telah pun mengaku bersalah. Maka, mengapa dia dikenakan hukuman maksimum?

Adakah lebih berat sesuatu hukuman itu, maka semakin Islamlah ia?

Bandingkan kesalahan Kartika yang tidak memudaratkan sesiapa pun dengan kesalahan mat-mat rempit dan peragut-peragut yang menjejaskan keselamatan orang ramai dan telah menyebabkan kematian.

Dan juga dosa Kartika dengan dosa bapa-bapa tidak bertanggungjawab yang tidak membayar nafkah sara hidup anak-anaknya.

Selepas hukuman dijatuhkan, Kartika terus membayar denda RM5,000 yang dikenakan tanpa banyak soal.


Justeru, adakah adil, berhikmah dan berihsan apaabila mahkamah kemudiannya menambah lagi hukuman penjara tujuh hari di penjara Kajang?

Adakah orang-orang yang selama ini mengaku memperjuangkan agama Allah dan menegakkan negara Islam mahukan Islam yang sadis, keras dan tidak berihsan?

Lupakah mereka tentang Umar yang berihsan sekali dan tidak menghukum seseorang yang mencuri akibat kemiskinan.

Lupakah mereka tentang pesanan Allah: “Maka barangsiapa yang bertaubat sesudah melakukan kejahatan itu, dan memperbaiki diri, maka sesungguhnya Allah menerima taubatnya. Sesungguhnya Allah Maha pengampun lagi Maha Penyayang.” (Al-Maaidah: 39)

Malah, banyak lagi ayat Al-Qur’an yang memberikan peringatan yang sama seperti An-Nahl: 119, Al An’aam: 54, dan An Nahl: 125.

Patutkah Jabatan Agama Negeri Pahang yang telah memasukkan Kartika ke dalam van untuk dibawa ke penjara Kajang, menukar fikiran dengan tiba-tiba dan memulangkannya semula ke rumahnya?

Kemudian, ahli majlis mesyuarat kerajaan Pahang Datuk Mohd Sahfri Abdul Aziz mengeluarkan kenyataan bahawa Kartika akan disebat selepas bulan Ramadan pula.

Apakah layak Kartika dilayan seperti haiwan sarkas yang dimasukkan ke dalam sangkar, dilepaskan dan ditangkap semula sesuka hati?

Umat Islam harus jujur bertanya pada sanubari diri di bulan Ramadhan yang mulia dan penuh rahmah ini – adil dan setimpalkah hukuman serta layanan tidak berperikemanusiaan ini ke atas Kartika?

****

~ tajuk asal artikel : apabila liberalis nak bersuara...

seorang anak murid yang degil dan kurang berdisiplin pernah bertanya kepada pensyarahnya, " Dr, is there any liberal in Islam?" "Yes, once a long time ago, but those liberal is allowed.." "But, what do u think bout liberal nowadays? Is it allowed? " " No, no, that is probihited. It is clear that today liberalism esp in Malaysia is against the quranic injunction." "what is ur opinion bout they used the dalil of laa ikraha fiddeen for the abandoning of tudung? can us? " " laa, laa sister. That is totally wrong!!" "thanks dr. later i'll find you again. " "no problem, sister. please come to my office in kuliyyah of science"


banyak yang perlu didalami. banyak yang perlu dibaiki. banyak yang perlu diambil tindakan. Ya Allah, teguhkan kakiku. Aku memohon dari-Mu dar gangguan2 syaitan yang terkutuk.

Darul, usratiy kaybee, 414 pm.


Bismillah...

"Demi jiwa serta penyempurnaan ciptaannya, maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu jalan kefasiqan dan jalan ketaqwaan. Sesungguhnya beroleh kemenanganlah mereka yang menyucikan jiwanya dan beroleh kerugianlah mereka yang mengotorkannya. "

Surah Asy-Shams : 7-10

"Sungguh, Kami telah menunjukkan kepadanya jalan yang lurus, ada yang bersyukur dan ada pula yang kufur."

Surah al-Insaan : 3

Jalan ini entah di mana hujungnya. Dia telah menunjukkan jalan yang lurus. AlQuran dan asSunnah telah diberikan sebagai signboard menuju ke destinasi. Amilin, bukan sahaja perlu mengikut penunjuk2 arah ini dlm menuju ke destinasi, tetapi kenderaan yang dinaiki perlulah cukup minyak, dan mampu menuju hingga ke akhir jalan. Bermaksud, amilin bukanlah hanya perlu membuat keputusan yang betul dalam memilih keputusan, tetapi perlu ada stamina dan skill dalam memastikan mrk tiba di destinasi akhirat yg abadi.

Kemahiran dan stamina inilah yang boleh menjamin sedikit sebanyak seseorg amil itu supaya tidak diserang stroke di tengah jalan.

Maka, Alquran telah memberi panduan apakah skill dan stamina yg perlu ada dlm jiwa seorang pejuang. Beruntunglah sesiapa yang mengambilnya sbg panduan hidup dan merugilah bg seorg pejuang itu jika hanya pandai membaca bahkan melagukan kalam2 alQuran, tetapi tidak mentadabbur dan mengambilnya sebagai signboard kehidupan.

MODUL QURANI :

Added value yg perlu ada :

(1) Beriman
(2) Beramal soleh
(3) Suka menasihati

Demi masa ! Sesungguhnya manusia berada dalam kerugian kecuali mereka yang beriman dan beramal soleh dan berpesan – pesan dengan kebenaran serta berpesan – pesan dengan kesabaran .

Surah Al – Asr : Ayat 1 – 3
(4) Istiqamah


Sesungguhnya orang – orang yang berkata Tuhan kami ialah Allah kemudian beristiqamah , nescaya berlumba – lumba turun ke atas mereka para malaikat lantas berkata : Janganlah kamu takut dan janganlah kamu berduka cita malah bergembiralah dengan syurga yang dijanjikan kepada kamu .

Surah Fushshilat. Ayat : 30



Dan tatkala orang – orang yang beriman menyaksikan kehadhiran pakatan musuh yang besar lalu mereka berkata : Inilah suatu yang pernah dijanjikan oleh Allah dan rasulNya kepada kita , dan telah benarlah Allah dan RasulNya dan tidaklah bertambah di dalam jiwanya melainkan keimanan dan penyerah diri kepada Allah swt. Sebahagian dikalangan orang – orang yang beriman , tokoh yang telah benarlah janji mereka dengan Allah , maka sebahagiannya telah gugur sebagai syuhada’ membenarkan janjinya dengan Allah sementara sebahagian yang lain pula sedang menunggu giliran dan sekali – kali tidak mereka menukar janji mereka .

Surah Al Ahzab . Ayat 22 – 23




Orang – orang yang menyampaikan risalah – risalah Allah , mereka hanya takut kepadaNya dan mereka sedikit pun tidak merasa takut kepada seseorang selain Allah swt. dan cukuplah Allah swt. sebagai Tuhan yang membuat perhitungan.

Surah Al Ahzab . Ayat : 39

(5) Tidak takut celaan orang yang mencela ( bersedia menerima kritikan )

(6) Tidak gentar menghadapi risiko . ( tahu bagaimana mengurus risiko . )

(7) Berani mencuba . ( tidak prejudis )

(8) Semangat mahukan perubahan . ( tidak statik atau kaku )

(9) Tidak memusuhi idea - idea baru atau pendekatan - pendekatan baru.

(10) Tidak membezakan tugas atau terlalu memilih kerja.

(11) Tidak emosional sebaliknya bertindak rasional .

(12) Tegas dan tidak mudah merajuk.

(13) Memberi dan menerima .

(14) Menunaikan hak orang lain dan tanggungjawab diri sendiri .

(15) Bersikap tolerensi terhadap pandangan orang lain dengan tidak menyangka hanya pendapatnya sahaja yang betul .

(16) Mengutamakan syura daripada pendapat sendiri .

(17) Optimis dengan kemenangan Islam .

(18) Memiliki fizikal yang baik , minda yang cerdas , prinsip yang berwibawa dan disiplin yang baik .

(19) Pengaruh dan penerimaan masyarakat terhadap peribadi dan perjuangannya .

Wahai orang – orang yang beriman ! Jadilah Pembantu Allah ( orang – orang Allah ) sebagaimana telah berkata Nabi Isa ibnu Maryam as. Kpd pengikutnya , siapa yang sedia menjadi pembantuku untuk menegakkan agama Allah , berkatalah pembantunya , kamilah penolong agama Allah ! Maka beriman sebahagian dari kalangan bani Israel dan sebahagiannya kufur . Lalu diberi sokongan kemenangan akan orang – orang yang beriman ke atas musuh – musuh mereka dan akhirnya jadilah mereka golongan yang beroleh kemenangan .
Surah As – Soff . Ayat : 14

Peringatan dari : kak rubi...

HPA - pengalaman hari pertama

Saturday, October 17, 2009
Seorang 'sister' datang, "Amende HPA ni?" Aku menjawab bla3 dan setelah dihuraikan kepentingan produk Muslim, kurang mendapat respon.

Seorang 'brother' datang menunjukkan minat, "apa kelebihan jadi ahli?" Aku menjawab ada mata dan dapat murah 50 sen. Hehe walaupun 50 sen. Namun, tanpa aku lanjutkan penghuraian terus dia masuk ke kedai untuk mencuba diagnosis tangan.

Seorang 'brother' merapati gerai, seolah-olah mencari sesuatu. Aku cuba membantu, akhirnya pertanyaan yang terkeluar, "Kat mana booth rokok ye dik?" Adui. Terasa nak rujuk petugas i quest yang tengah bertugas, takut-takut diorang tahu kat mana booth merokok yang tak aku perasan kat mana.

Aku mula tahu HPA ni dari muniyati, sahabat sekelas di cfs. memang beria diceritakan kat aku, HPA punya sumber memang terjamin halal dari mula, dan aku berniat gak nak jadi ahli satu hari nanti. Sekarang, walaupun tak jadi ahli lagi, selangkah aku mendekati produk-produk ni. Bukan main, ayam organik, nuget, sos cili pun dah ada keluaran HPA tau. HPA pun dah kembangkan sayap membina hotel dan kedai makan radix fried chicken. Hebat, hebat orang Islam ni.

Video promosi_berkenaan makanan halal dan boikot_



video




Semasa memandu pulang, berkali2 kata-kata ni diulang dalam radio... tahukah kita dalam sehari 10 juta dollar kita dah dermakan pada Israel? Erk. Lepas ni boleh rajin-rajin intai produk HPA, kat sekeliling pun dah ramai ahli... :)

Darul,
1018,
171009,
bumi kuantan.

i Quest



Forum " Suara Siswa " sempena I-QUEST 2009

Tajuk : "Transformasi Malaysia : Mahasiswa Menerajui Perubahan "
Tarikh : 17 Oct 2009
Masa : 9.00 mlm
Hari : Sabtu malam Ahad
Tempat : KOM Square,IIUM Kuantan
Panelis : 1) Bro. Muhammad Faisal Abdul Aziz
President Persatuan Kebangsaan Pelajar Islam Malaysia (PKPIM) 2009/2010
Mantan Setiausaha Luar Solidariti Mahasiswa Malaysia (SMM) 2008/2009
Mantan President ADR Students' Society 2008

2) Bro. Mohd Faridzul M.Nasaruddin
President Ma'ruf Club IIUM Gombak 2008/2009
Jurucakap Gerakan Mahasiswa Mansuhkan AUKU (GMMA)
Mantan President LAWSOC 2008

3) Bro. Mohd Idris Mohd Yussoff
President Gabungan Mahasiswa Islam Semalaysia (GAMIS) 2009/2010
President Ikatan Studi Islam UKM (ISIUKM) 2009/2010
Exco Majlis Perwakilan Pelajar UKM (PMUKM) 2009/2010

Moderator : Al-FadhilatusSyeikh Ustaz Ahmad Fakhrurrazi Yahaya
Pengerusi Gabungan Mahasiswa Islam Semalaysia (GAMIS) Pahang 2009
Mantan Timb. President Majlis Perwakilan Pelajar (SRC)
IIUM Kuantan 2007/2008

DIJEMPUT SEMUA RAKYAT SATU MALAYSIA ..PERCUMA!!!

semua dijemput hadir
tolong gtau & ajak semua shbt2, ab, kwn, rakan, member, kenalan, sedara & sape2 dtg ke prog ni..
"ke arah penjernihan k-politic mahasiswa".. ws..


Wacana Ilmiah 2009




Tajuk : "Sebat Kerana Arak : Adilkah?"
Tarikh : 22 Oct 2009
Masa : 8.30 mlm
Hari : Khamis malam Jumaat
Tempat : Audi KOM
Panelis : Ustaz Nasrudin At-Tantawy (KETUA DPPP)
Dato' Safri (Exco Agama Pahang)
En. Najid bin Husin (Peguam Syarie Phg)
Dr. Hamidah Marican (Executive Director, Sister in Islam)
Moderator : Prof Dr Fauzi, Dean KOM

*TURUT DIJEMPUT: JIM, ISMA, ABIM, HALUAN, MACMA dll
*PERCUMA!!!
*TERBUKA KEPADA SEMUA RAKYAT MALAYSIA!!!!

semua dijemput hadir
tolong gtau & ajak semua shbt2, kwn, rakan, member, kenalan, sedara & sape2 dtg ke prog yg julung kali diadakan di uia kuantan ni..
bukan senang us. nasrudin nk masuk secara rasmi ni...

HPA - Muslim iCON


LET'S SUPPORT MUSLIM PRODUCTS~ together we care.

Kartika yang kusayang 1

Thursday, October 8, 2009
Saya masih ingat, dulu-dulu pernah borak dengan adibah(ebah), sahabat sekelas pasal hudud ni.

"Huda setuju x hudud?"
"Ntah,"
"Kalau ebah, ebah setuju sangat, watpe nak tolak hudud, kate kite ni negara Islam.."

Hm. Namun isu hudud ini kembali lagi bangkit menyapa nasional, bukan lagi setakat kami berdua. Ape lagi kalau bukan isu Kartika. Seorang bekas model yang pernah meminum arak, dan memohon hukuman sebat diatasnya dijalankan. Walaupun banyak pihak yang 'PELIK' menawarkan khidmat guaman, petisyen bantahan dan sebagainya untuk menyelamatkan Kartika dari disebat, namun Kartika masih memohon untuk disebat agar menjadi pengajaran kepada diri dan orang lain. Dan yang paling penting, Kartika tidak mahu memperlekehkan ajaran agama. Ternyata, walaupun pernah menjadi model dan meminum arak, dia masih mempunyai jati diri beragama yang kuat setelah insaf.

Berbalik kepada isu hudud dan sebat, kehadiran isu Kartika menggamatkan lagi nasional. Orang bising-bising. Kenapa orang bising-bising? Sebab orang x setuju sebat dijalankan ke atas kartika. Kenapa orang tak setuju pula? Sebab takut hudud ke? Atau sebab dirasakan hudud ni tak sesuai? Ke zalim?

Memetik kata-kata Ustaz Hasrizal,
Belum lagi terlaksana, baru sahaja dimanifestokan perlaksanakannya, seluruh alam menjadi kecoh. Pelbagai komen paranoid terbit dari mulut semua lapisan masyarakat. Yang cerdik menjadi bodoh, yang jahat menjadi hangat. Lalu keluarlah kenyataan-kenyataan yang menggambarkan kekecohan dan ketakutkan itu.


Yang cerdik menjadi bodoh
Mungkin golongan-golongan yang bijak pandai di Malaysia ada melontarkan persoalan-persoalan yang berbunyi begini :

Mungkin seorang hakim itu tidak adil ataupun tersilap dalam pertimbangannya?

Apakah tidak ada dalam Islam belas kasihan bagi yang bersalah buat kali pertama?

“Mengapa kes model itu begitu cepat diproses, sedangkan dia yang menderita kes rumah tangga saya sudah bertahun lamanya, mahkamah syariah belum putus apa-apa?”


Persoalan begini mungkin sering kedengaran di kalangan masyarakat, kerana rata-ratanya berilmu professional tetapi dangkal agama. Saya tidak katakan salah, tetapi takut-takut jika kita termempersoal hukum Allah.

Hukuman yang ditetapkan Allah yang Maha Adil, apakah masih tidak adil dan tidak sesuai?
Barangkali ya bagi mereka yang tidak memahami agama.
Tetapi, sekali-kali tidak bagi mereka yang mengambil agama sebagai prioriti utama kehidupan.

Setelah sedikit mengkaji, rata-ratanya menyimpulkan bahawa hudud kelihatan zalim kerana umat Islam sendiri yang kurang memahami. Berikut adalah sebahagian kesimpulan yang sempat saya kumpul :

Dr Asri Zainal Abidin
Saya menasihati diri saya dan orang ramai, yang pro atau kontra dengan isu ini, fahamilah maksud dan hikmah prinsip hukum dalam Islam ini dengan cara yang betul. Menyokong atau menentang secara membuta tuli hanya merugikan dunia ilmu dan akan mencemarkan hakikat bagi sesuatu perkara.

Wanita JIM
Semoga kemelut isu Kartika juga menjadi `pembuka mata’ kepada kita semua, betapa perlunya umat Islam di negara ini kembali kepada akidah yang sahih, penghayatan ilmu yang mantap dan keazaman yang tinggi dalam mempraktikkan Islam dalam kehidupan.

Leokid (nickname blogger)
Inilah masanya kita sendiri belajar dan mengkaji, mengenai agama kita sendiri. Tatkala kita didatangi oleh rakan-rakan non-muslim, guru-guru russia, hatta rakan-rakan seMuslim lain, inginkan penjelasan berhubung sesuatu isu -- maka apa yang ingin kita terangkan kepada mereka? Adakah cukup sekadar mengangkat bahu? Atau menurut jejak langkah puak yang liberal, mempertikaikan agama kita sendiri?

Pemuda PAS
Menurut Us NAsaruddin TAntawi, pemuda PAS sangat menentang JAG dan SIS yang cube mempertikaikan hukuman 6 sebatan yang dijatuhkan ke atas kartika. Beliau turut meenegaskan melalui soalan ni : atau mereka(SIS dan JAG) suka dan bangga melihat negara ini bebas tanpa batas atas nama hak asasi lalu semua boleh berbuat apa sahaja sekalipun suatu yang bertentangan dengan agama ?



Islam dan Allah sebaik-baik tempat kembali
Sekarang, tepuk dada tanya iman. Adakah isu sebesar Kartika ini telah membocorkan rahsia kita yang selama ini mengambil Islam sebagai agama ritual sahaja? Tiba masa untuk kita mengkoreksi, mengkaji, dan menilai semula nilai-nilai keindahan dan kesempurnaan Islam yang diamalkan. Wallahualam bissawab....

“Justice for Kartika”
Kartika issues may be so simple for Muslims to neglect but it is a big chance for Muslim enemies to destroy Islam

May the issue brings a giant leap for every Muslim in Malaysia and the world

DaRul_Idris,
Kaybee Kuantan,
101009 (birthday K Dayah)
1028 am selesai menulis.

Qawiy dan Amin

Friday, September 25, 2009
Sungguh saya tak berapa minat untuk mengisahkan hal peribadi di blog. Kerana matlamat blog ini asalnya bukan untuk itu. Tapi kadang-kadang, terselit 2-3 juga berkenaan diri ini, sebab, sedikit sebanyak perkongsian merupakan pengalaman saya. Pengalaman yang berbeza dengan orang lain. Sekadar mencari ketenangan, sebab saya perlu menulis untuk mencari ketenangan. Lega manyapa, bagaikan satu kegundahan hilang setelah menulis...

Pada Ramadhan lepas, saya diperkenalkan dengan 2 kalimah dari al-Quran,

al-Qawiyy dan al-Amin

Bak kata ustaz tu, kita bukan sahaja nak qawiy, tapi kita perlukan amin juga. Amin dan Qawiy perlu bergerak seiring. Amin tu bagai hikmah bagi mereka yang dekat dengan Allah, Allah yang mengilhamkan dan memandu seseorang itu. 2 intipati penting bagi seseorang Muslim dan pemimpin, kita tak nak kita ni nampaknya qawiyy je, tapi tiada sifat amin.. Ustaz tersebut mengakhiri tazkirahnya dalam sedu sedan keinsafan, meninggalkan kesyahduan kepada telinga yang mendengar.

Namun selepas itu, 2 perkataan ni menimbulkan banyak tanda tanya kat diriku, ada apa dengan amin dan qawiyy ni sebenarnya? Bukankah dari segi bahasanya kuat dan jujur? Kenapa penting bagi seseorang pemimpin atau setiap Muslim?

Korek lagi..

Saya menjumpai satu artikel Ustaz Hasrizal yang bertajuk Saya, Amin Idris, dan Magnet Diri yang membuatkan saya berfikir. Di sini, beliau sertakan ayat 26 Surah Al-Qasas yang berbunyi :

28_26

“Sesungguhnya orang terbaik yang boleh engkau upah untuk bekerja ialah orang yang Qawi (berkompetensi) dan Amin (bertintegriti)” [al-Qasas 28: 26]


Hamdalah, saya menjumpai 2 kalimah ini sekali lagi. Ketika ustaz Hasrizal membicarakan mengenai seorang motivator yang bermagnet, En Amin Idris. Walaupun kita kelihatan adik beradik hanya pada sekadar nama ya, abang Amin
=), nak juga aku menyelit. Mana tahu boleh lapat badi orang hebat heh.

Al- Qawiyy ialah berkompetensi. Al-Amin ialah berintegriti.

Saya menyelak Tafsir Al-Azhar karangan Pak Hamka yang berhabuk di rumah. Di sebalik ayat al-Quran yang penuh hikmah ini, tersimpul kisah Nabi Musa yang dimaksudkan Qawiyy dan Amin ini.

Ketika Nabi Musa as melarikan diri ke negeri Madyan dari pegawai-pegawai Firaun yang ingin membunuhnya, Nabi Musa tiba di satu telaga air yang menjadi tempat memberi minum binatang ternak. Telaga air itu akan ditutup dengan batu setelah orang menggunakannya. Batu tersebut berat sehinggakan 10 orang diperlukan untuk mengalihkan batu itu. Apabila Nabi Musa berada di situ, terdapat 2 orang perempuan yang susah hati, kerana tidak berdaya mengangkat batu. Lalu, nabi Musa mengangkat batu itu dengan seorang dirinya dan terangkatlah. Selesailah tugas budak perempuan itu untuk memberi kambing-kambingnya minum.. Apabila pulang ke rumah, diperihalkan cerita tentang pemuda yang menolong mereka, dan meminta pemida tadi menerima upah.


"Berkata salah seorang dari keduaa anak perempuan itu, Sesungguhnya orang yang paling baik untuk ayah upad ialah yang kuat lagi dipercayai"

Kenapa Qawiy?
Anak perempuan itu menjawab bahawa tutup sumur yang boleh diangkat sekurang-sekurangnya 10 orang, dapat diangkatnya sendiri.

Kenapa Amin?
Sikapnya yang sangat sopan apabila dijemput ke rumah. Tiada raut yang menampakkan nafsu melihat perempuan. Dan sikap Nabi Musa yang pada mulanya jalan di belakang anak perempuan itu, namun setelah dilihatnya betis perempuan itu akibat tiupan angin, dia berjalan mendahului gadis itu di belakang, disuruhnya saja memberi isyarat ke mana jalan selanjutnya.

Hamdalah, selesai satu kekusutan.
Semakin saya jelas apa yang dihuraikan ustaz Hasrizal, bahawa amin itu suatu pengaruh. Suatu pengaruh yang dicipta, bukan suatu aset diri yang sudah memang ada. Suatu magnet diri.

A leader is a servant
Teringat kata-kata seorang sahabat, "Sebenarnya rakyat adalah pemerintah, pemerintah adalah kuli"
'Kenapa macamtu?' Duga saya.
"Yelah, sebab pemerintah yang kena berkhidmat.."

Seseorang pemimpin itu sebenarnya pekerja. Dia yang perlu memastikan segalanya baik. Beratnya amanah itu jika dia memahaminya. Once you are a leader, you are a servant. Good leader will give good service to his or her members.

"Tahniah la dapat jadi batch leader..." ucap saya kepada seorang sahabat saya.
"Hmph, batch servant adelah..! " jawabnya bergurau.

Tak pernah saya terfikir untuk duduk makan di meja VIP. Tak pernah terfikir untuk jauh dari meja kawan yang penuh gurauan lalu melayan VIP yang penuh adab. Terasa tidak layak untuk memimpin dengan pemikiran cetek budak-budak. Tapi inilah harga pengalaman yang digelar amanah, banyak lagi 'unexpectable things' yang telah Allah tetapkan di masa muka, bersedialah dan terus bersediaa dan bersungguh-sungguhlah agar sesuatu itu takkan membebani engkau di akhirat kelak...

Pemimpin yang Amin
Memimpin dengan pengaruh lebih mudah berbanding mempimpin dengan kuasa. Seseorang pemimpin itu tidak perlu disegani dan dihormati semata-mata kuasanya, tetapi dia akan dihormati dengan sendirinya sejauh mana pengaruhnya dan perhatiannya dicuri oleh orang sekeliling.

Apalah yang ada dengan kuasa... Jangan lupa yang pemimpin tu kuli saje...

Doakan semoga kita sama-sama dapat membawa amanah kepimpinan dengan pengaruh baik selari dengan ajaran Islam yang syumul. Ingatlah pesan Imam Al-Ghazali, amanah itu adalah seberat-berat perkara.

Ingat selalu yang setiap orang adalah pemimpin!

Buka mata, buka telinga, selalu berwaspada akan pimpinan kita.
Bina pengaruh yang baik...

Cukuplah kegagalan masa lalu yang banyak memberi erti...

Saya semakin jelas berkenaan al-Qawiy dan al-Amin...